Friday, December 28, 2018

Cerita di Klinik Kopi - Jogja

Mungkin tulisan gue ini sedikit berbeda dari sekian banyak cerita bahagia dari orang-orang yang ke Klinik Kopi di Jogja. Karena memang gue nggak happy-happy banget ke sana. Tapi biarlah ini jadi pengalaman pertama yang cukup jadi sekali saja tanpa ada kata 'will be back for sure' hahaha..

Klinik Kopi di Jogja bukannya nggak seru, hanya saja bukan untuk gue. Tempat ini mungkin lebih cocok buat orang yang sabar. Karena ngantrinya itu lho, wah ampun!!

Klinik Kopi di Jogja Yogyakarta
Fotonya dari Andam Suri A.
Pertama sampai di Klinik Kopi, asli, ramai banget yang antri! Gue dan temen-temen langsung dapet antrian nomor 24, gokil... padahal baru dateng dan itu masih jam 5 sore alias baru sejam dari waktu buka mereka!

Btw, antriannya itu dapet dengan lo samperin pintu rumahnya terus minta nomornya ke salah satu cowok yang ada di situ. Ntar lo akan dikasih kertas persegi panjang bernomor gitu.

Nothing much to do while you wait the queue. Di tempat ini hanya disediain tempat nunggu. Itu juga nggak luas. Ada teras lantai keramik yang beratap dan ada juga bagian yang nggak ada atapnya. Untung, si owner masih baik nih sediain colokan listrik yang banyak. Memahami sekali pengujungnya kebanyakan anak muda :D

Kalau datang ke sini lebih seru bareng temen yang bisa diajak seru-seruan deh. Biar nggak bosen, karena letaknya Klinik Kopi ini di area gang perumahan gitu. Nggak ada tukang jualan yang deket gitu..

Atau lo bisa bawa kartu, buku mewarnai, congklak, atau game board apa pun itu untuk membunuh waktu antrian di sini. 

Pengalaman gue, karena dapet antrian 24, jadinya milih keluar gang ke jalan besar Kaliurang buat cari makan. Pas banget udah jam 6an. 

Tempat makan deket Klinik Kopi Jogja
Pengalaman gue sih, ini solutif banget kalo kelaperan pas nunggu :)
Ternyata sepi juga tuh yang jualan di situ. Mungkin pas long weekend libur Natal. Paling dekat hanya warung sate kambing. Beruntung, satenya enak!

Sejam kemudian balik lagi, eh masih ramai juga tapi lebih sepiii.. seletingan dari yang masih pada nunggu , sepi karena sudah pada pulaaangg...! Dan antrian gue maju deh! Hanya 2 nomor tapi, jadi 22 dan gue nggak tahu pas sampe lagi di sini udah sampe nomor berapa, hahaha...

Antrian maju pun masih nunggu lagi sekitar setengah jam gitu. Ah tobaaaaattt...

Kekecewaan bertambah karena gue kurang survei. Ternyata hanya jual kopi hitam. KOPI HITAM, tok! 

Biji kopi hitam di Klinik Kopi di Jogja

Waduh sebagai orang yang nggak suka dan biasa minum kopi hitam, pengalaman coffee journey kali ini failed banget sih. Sedih dah pokoknya.

Tapi mungkin akan sangat menyenangkan buat lo yang suka dan bisa minum kopi hitam. Karena pilihannya banyak! And I am sure semuanya berasal dari kualitas terbaik kalau berdasarkan cerita dari owner-nya. 

Jujur, gue nggak impressed sama sekali dengan ceritanya. Gue nggak peduli sama kisah di balik menemukan varietas itu sih. 

Ada 4-5 jenis dan sejenis yang dari luar negeri gitu. Harga setiap jenis biji kopi yang udah disimpen dalam toples itu adalah Rp20.000, tapi beda buat yang satu dari luar negeri. Lebih mahal goceng kalo nggak salah..

Karena datengnya sama temen berenam sama gue, jadi kami pesen setiap jenis yang ada buat diseduh. Pertama biji langsung digiling di mesin yang ada di bar situ. WAH, parah wanginya menggoda banget! Ah jadi keinget lagi nih sama suasananya di sana, hahaha...

Jenis kopi hitam di Klinik Kopi Jogja

Giling biji kelar, bubuk langsung diseduh manual (kayaknya V60) sama satu-satunya barista di sini. Sambil baristanya ceritakan kisah di balik biji kopi dan after taste yang bakal lo dapet. Walau kami dapet seduhan yang sama, intepretasi rasa setelah menyesap mungkin saja berbeda. Nah, memang dasarnya gue bukanlah peminum kopi hitam jadi gue rasa semua sama aja. Jujur, pengalaman cupping coffee ini seru! 

Terlepas dari rasa kopi dan antrian, tempat ini hommie. Banyak foto yang cerita tentang petani dan tanaman kopi. Tapi nggak ada tuh tempat duduk kalau lo mau nongkrong cantik kayak di cafe. Kalo ambience-nya cenderung temaram, maka mohon maaflah ya jika hasil foto dari kamera HP di sini blur hahaha..

Suasana Klinik Kopi di Jogja

Mesin giling kopi di Klinik Kopi di JogjaKlinik Kopi Jogja

Kesimpulannya, cukup sekali dan tahu saja gue sama tempat ini, yang penting udah pernaaahhh... :D
Read More

Sunday, November 25, 2018

Beda Prinsip, Alasan Pisah Orang-orang yang Juga Gue Takutin dalam Hubungan!


Akhirnya bagian yang sering jadi alasan pisah orang-orang dan juga gue takutin dari sebuah hubungan kejadian malam ini. Beda prinsip, tapi masih sayang.



I know, ini masih stage awal. Karena masih ada sayang, belum sampai bener-bener udah ilfeel. Tapi tetap, putus jadi kata yang terlontar dengan begitu ringkas, cepat, dan seakan menjadi solusi.
Read More

Wednesday, October 24, 2018

Sunday, February 21, 2016

Thursday, January 21, 2016

A Job is Not Forever



Gue pernah denger orang bilang,
"Resign itu harus segera dilakukan, enggak hanya direncanakan." 
tapi lupa siapa, hehe.

Dan gue setuju sama pernyataan itu. Makanya segera gue aplikasikan dalam kehidupan keberkerjaan gue (halah), maksudnya gue beranikan untuk resign. 
Surat mengundurkan diri gue print dan sampaikan ke atasan. Gue memilih untuk enggak kompromi lagi dengan keputusan ini. Ini harus dilakukan karena kalau hanya rencana gue tahu akan semakin memperpanjang statusnya sebagai 'wacana'.

Read More